OM SWASTYASTU * SELAMAT DATANG DI SASTRA AGAMA INI * SEMOGA SEMUA INFORMASI YANG DISAJIKAN DI SASTRA AGAMA BERGUNA BUAT SAUDARA DAN SAUDARI * SAHABAT DAN REKAN SEMUA * ARTIKEL YANG TERSAJI DISINI MERUPAKAN REFERENSI DARI BERBAGAI SUMBER YANG TERPERCAYA * TERIMA KASIH ATAS KUNJUNGAN ANDA

Swastika

Swastika (Svastika) adalah lambang keselarasan dan kestabilan perputaran waktu dalam siklus drama kehidupan di Bhuwana Agung ini.
Karena itu, hendaknyalah disebutkan hidup di dunia ini selaras dan stabil yang berdasarkan semangat paras - paros dalam menjaga Tri Hita Karana sehingga terjalinlah hubungan yang harmonis.
Jadi kalau mau putar, putarlah simbol swastika itu ke kanan dan putaran tersebut akan menghasilkan nol/kosong kembali. 
Dengan kekosongan yang didapat atau disebut "luang" dalam eka wara, hal ini akan kembali mengingatkan kita bahwa "semua ini berawal dari kekosongan dan lambat laun terciptalah alam ini.
Dengan Swastika yang bermakna keselarasan kehidupan tersebut secara vertikal maupun horizontal yang didasari oleh simbol Tapak Dara sebagai lambang dari Hindu Dharma dengan asta dala yang mengitarinya sehingga tergambarlah keyakinan kepada Sang Hyang Widhi, Tuhan Yang Maha Esa dalam kehidupan beragama.

Gambaran hidup tersebut akan terlihat lebih jelas, jika saja simbol Swastika ini dipisahkan berdasarkan suku katanya masing-masing :
  • Su, yang berarti "baik",
  • Asti, yang berarti "adalah",
  • Ka, yang membentuk kata sifat menjadi kata benda. 
Sehingga lambang Swastika merupakan bentuk simbol atau gambaran kehidupan di alam ini sebagai terapan dari kata Swastyastu yang bermakna :
Semoga dalam keadaan baik, 
Dalam perputaran waktu siklus drama kehidupan Bhuwana Agung tersebut, Swastika juga disebutkan sebagai perlambang 4 jaman yang disebut dengan Catur Yuga yang dalam beberapa komentar artikel "Lambang Hindu, Swastika" pada kutipan Forum Diskusi Jaringan Hindu Fb disebutkan keempat jaman tersebut yaitu :
  • Kertayuga, 
  • Tretayuga, 
  • Dwaparayuga, dan 
  • Kaliyuga. sebuah jaman yang memerlukan tegaknya hati nurani kembali dalam memelihara kebenaran sehingga terhindar dari prilaku yang penuh dosa.

Logo Hindu Dharma Indonesia
Namun berbeda halnya dalam salah satu komentar ref2Svastika disebutkan pula sebagai simbol dari keberuntungan atau keselamatan (svasti, keberuntungan). 
  • Svastika digunakan sebagai lambang matahari atau Visnu
  • Svastika juga menggambarkan roda dunia, dunia yang terus menerus berubah, mengelilingi pusat yang tidah berubah dan tidak bergerak, yaitu Tuhan Yang Maha Esa. 
  • Svastika yang ditempelkan dipintu masuk atau ditembok rumah atau bangunan, atau pada binatang ternak dan dipercaya memberikan 
    • perlindungan dari pengaruh negatif, kekuatan jahat atau roh2 jahat, dan 
    • kekuatan alam yang menimbulkan kekacauan.

Sehingga awal mula swastika itu ada disebutkan, sehubungan dengan terciptanya alam semesta yang keadaannya, 
  • sudah stabil, 
  • sempurna dan 
  • sejahtera 
yang artinya :
masing-masing dari benda-benda alam (Brahmanda) telah berdiri sendiri-sendiri disebut dengan Swastika sebagai lambang suci agama Hindu yang lambat laun dari Swastika itulah berkembang menjadi lukisan Padma Anglayang, terbang melayang-layang mengitari matahari.

Sumber : sejarahharirayahindu 

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Sekar Madya