OM SWASTYASTU * SELAMAT DATANG DI SASTRA AGAMA INI * SEMOGA SEMUA INFORMASI YANG DISAJIKAN DI SASTRA AGAMA BERGUNA BUAT SAUDARA DAN SAUDARI * SAHABAT DAN REKAN SEMUA * ARTIKEL YANG TERSAJI DISINI MERUPAKAN REFERENSI DARI BERBAGAI SUMBER YANG TERPERCAYA * TERIMA KASIH ATAS KUNJUNGAN ANDA

Garuda

Garuda adalah perlambang kemerdekaan dan perjuangan yang sungguh berat dari seorang anak untuk dapat membebaskan ibunya dari perbudakan dan penjajahan.

Burung Garuda yang awalnya berwujud sosok manusia setengah burung elang tersebut dalam pengertian simbol dan makna yang terkandung didalamnya tersurat sebagai berikut :
    • Sang Kadru berputra naga yang ribuan banyaknya
    • Sang Winata berputra Sang Aruna dan Sang Garuda. 
Pada suatu ketika kedua istrinya tersebut membicarakan Uchaisrawa, kuda yang keluar dari pemuteran gunung Mandaragiri,
  • Sang Kadru mengatakan warna kuda itu hitam, sedangkan 
  • Sang Winata mengatakan kuda itu putih. 
Karena sama-sama teguh mempertahankan pendapat akhirnya mereka sepakat untuk bertaruh, bahwa siapa yang kalah akan mejadi budak dari yang menang. 

Para naga putra Sang Kadru tahu bahwa warna kuda itu putih dan untuk memenangkan ibunya para naga menyemprotkan bisa ke Uchaiswara sehingga berwarna hitam. 
Sang Winata kalah lalu menjadi budak Sang Kadru tetapi alangkah mulia dan beraninya anak dari Sang Winata, yakni Garuda yang ingin membebaskan ibunya dari perbudakan.
Lamalah sudah Sang Garuda dan ibunya menjadi budak dari para naga sebagaimana dikisahkan dalam mitologi alang-alang sebagai rumput suci, akhirnya Garuda pun menjadi bosan. Ia pun lalu menanyakan kepada naga
  • Garruda Bertanya kepada para naga, apakah ada cara sebagai pengganti atau penebusannya, agar dia bisa bebas dari perbudakan ?
  • Setelah lama berpikir, para naga pun sepakat akan membebaskan Sang Garuda dari perbudakan kalau bisa mencarikan Tirtha Amerta ke surga di swah loka untuk mereka. 
Konon barang siapa yang dapat minum Amerta itu akan bisa bebas dari kematian. Dengan demikian para naga beranggapan tidak perlu lagi ada penjaga seperti Sang Garuda, karena tidak ada yang menyebabkan mereka bisa mati kalau sudah minum Tirtha Amerta.

Sang Garuda pergi ke Surga untuk mencari Tirtha Amerta, sehingga ia berhadapan dengan para Dewa yang menjaga Tirtha Amerta itu. Dewata Nawa Sanga dikalahkan semua dan akhirnya para Dewa pun mohon bantuan kepada Bhatara Wisnu untuk menghadapi Garuda.
Perang antara Dewa Wisnu dengan Sang Garuda terjadi cukup lama, akhirnya Bhatara Wisnu menanyakan mengapa Sang Garuda sampai melakukan hal itu dan untuk apa dia mencari Amerta tersebut ?
Setelah Sang Garuda menjelaskan tujuannya mencari Amerta untuk membebaskan dirinya dan Ibunya dari perbudakan para naga maka Bhatara Wisnu berkenan memberikan Tirtha Amerta itu, dengan syarat Sang Garuda bersedia menjadi kendaraan Dewa Wisnu.

Sang Garuda menyetujui dan Tirtha Amerta pun diserahkan oleh Dewa Wisnu dengan syarat “barang siapa yang akan meminumnya hendaknya bersuci-suci terlebih dahulu, kalau tidak demikian maka Tirtha Amerta tidak akan Sidhi atau bermanfaat”.
Sang Garuda segera menyerahkan Tirtha Amerta itu kepada para naga dengan segala persyaratannya. Para naga setelah menerimanya, mereka berlomba dan saling mendahului pergi mandi dan menyucikan diri, karena takut tidak kebagian sehingga Tirtha itu ditinggalkan begitu saja di tengah rumput alang-alang.
Mengetahui hal itu maka Bhatara Wisnu bersama Garuda pun mengambil kembali Tirtha itu dengan segera sehingga Tirtha Amerta terciprat di daun alang-alang tersebut, dan membawanya ke Surga. Dengan kecewa akhirnya para naga menjilati alang-alang itu, karena daunnya yang tajam sehingga menyebabkan lidah para naga itu terbelah.

Dalam cuplikan sebuah percakapan di Hari 70 Tahun Indonesia Merdeka, Burung Garuda .(Sanskerta: Garuḍa dan Bahasa Pāli Garula) Ia merupakan wahana Dewa Wisnu, salah satu Trimurti atau manifestasi bentuk Tuhan dalam agama Hindu.
Garuda digambarkan bertubuh emas, berwajah putih, bersayap merah. Paruh dan sayapnya mirip elang. 

Sumber : sejarahharirayahindu 

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Sekar Madya